Kesejahteraan Psikologis dan Penyesuaian Diri Terhadap Stress Akademik

 Rilis Skripsi

Hubungan Antara Kesejahteraan Psikologis dan Penyesuaian Diri Terhadap Stress Akademik Mahasiswa Baru

Mahasiswa merupakan pelajar yang paling tinggi levelnya. Mahasiswa di harapkan mampu memahami konsep, dapat memetakan permasalahan dan memilih solusi terbaik untuk permasalahan tersebut sesuai dengan pemahaman yang telah di pelajari. Namun banyak diantara mahasiswa yang kurang mengerti akan tanggung jawab dan kewajiban yang harus di milikinya. Sehingga banyak mahasiswa yang mengalami stress, terutama bagi mahasiswa baru. Pada usia ini mahasiswa berada di masa transisi dari remaja akhir menuju dewasa awal, berbagai persoalan baik internal maupun eksternal banyak dijumpai diusia usia ini. Tak terkecuali dengan mahasiswa baru Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri Malang, berdasakan fenomena di lapangan, banyak diantara mahasiswa baru yang kaget dengan sistem akademik yang diterapkan oleh UIN Malang.

Hal ini dikuatkan oleh penelitian yang dilakukan oleh Neti Hernawati di Asrama Putra dan Putri kampus IPB Darmaga, dalam penelitian tersebut menunjukkan bahwa sebanyak 62,7% responden mengalami stress tingkat tinggi, 32,7% mengalami stress tingkat sedang dan 4,7% mengalami stress tingkat rendah.

Hasil wawancara pada studi pendahuluan yang dilakukan peneliti terhadap 4 mahasiswa baru menununjukkan adanya potensi-potensi untuk timbul stress pada mereka, wawancara ini hanya sebagai bahan awal untuk mengetahui fenomena yang terjadi dilapangan. Stress sendiri merupakan suatu kedaan yang tertekan, baik fisik maupun psikologis. Keadaan yang tercipta ini merupakan suatu keadaan yang sangat mengganjal dalam diri individu karena adanya perbedaan antara yang diharapkan dengan yang ada (Chaplin, 2001).

Bagi individu yang memiliki kesejahteraan psikologis dan mekanisme penyesuaian diri yang baik, maka individu tersebut akan mampu mengeksplore potensi yang di miliki dengan memanfaatkan dan memaksimalakan progam Universitas untuk mencetak generasi yang ulul albab, sehingga terjadinya stress dapat di minimalisir. Begitu pula sebaliknya ketika individu tidak memiliki kesejahteraan psikologis dan mekanisme penyesuaian diri yang baik, akan cenderung merasa tidak mampu dan merasa terbebani dengan sistem yang di terapkan oleh kampus, akhirnya timbullah stress pada mahasiswa baru, dikarenakan individu tidak mampu memaksimalkan potensi yang di milikinya.

Ketika individu memiliki mental yang sehat dan memiliki penilaian yang positif atas kehidupannya, serta mampu mengeksplore dan mengoptimalkan segala potensi yang di miliki, maka individu tersebut dapat dikatakan memiliki fungsi psikologis yang positif (positive psychological functioning). Aristoteles (dalam Ryff, 1989).

Mahasiswa baru pada umumnya memiliki masalah pada penyesuaian diri mereka terhadap lingkungan sekitar, baik dalam hal lingkungan pergaulan maupun terhadap sistem akademik. Penyesuaian diri terhadap tuntutan dan perubahan tersebut diperlukan sebagai mekanisme yang efektif untuk mengatasi stress dan menghindarkan terjadinya krisis psikologis (Calhoun dan Acocella, 1990).

Seperti hasil penelitian yang dilakukan oleh Hernawati yang menunjukkan bahwa sebanyak 62,7% mahasiswa baru mengalmi stress dikarenakan berbagai hal diantaranya adalah satu kamar dihuni lebih dari 4 orang mahasiswa, kesulitan berdapatasi dengan teman,, masalah pribadi, kesulitan menyesuaikan diri dengan materi kuliah atau system akademik kampus, masalah kesehatan, homestik (rindu keluarga) dan masalah keungan. Sehingga bukan hal yang mustahil jika ada diantara mahasiswa baru yang mengalami stress. Berdasarkan observasi terhadap fenomena dan fakta awal dilapangan menunjukkan banyak mahasiswa baru mengalami stress di karenakan beberapa factor, diantaranya adalah para MABA ini kurang memiliki penguasaan terhadap lingkungan baru dimana dia tinggal, serta para MABA ini juga kurang memiliki kemampuan dalam membuat rencana & mengorganiasasikan suatu respon diri sehingga dapat menanggapi masalah dengan efesien, dari faktor-faktor tersebutlah akirnya peneliti mengambil variable kesejahteraan psikologis dan penyesuaian diri, karena dari fenomena tersebut terdapat aspek-aspek yang terdapat dalam kesejahteraan psikologis dan penyesuaian diri.

Peneliti: Azrul Ubaidillah

>>Simpan full paper

Tanggapan Anda

Silahkan login di akun facebook anda jika ingin memberikan komentar/tanggapan

Author: