Asertif Dengan Kebahagiaan Pada Mahasiswa Psikologi Angkatan 2013

Hubungan Asertif Dengan Kebahagiaan Pada Mahasiswa Fakultas Psikologi Angkatan 2013

Setiap manusia bukan hanya ingin sekedar memperbaiki kelemahan mereka. Mereka menginginkan kehidupan yang bermakna, bukan kegelisahan sampai ajal menjemput. Beberapa tahun terakhir sebuah gerakan baru telah dirancang oleh para pakar psikologi mengenai psikologi positif (Seligman, 2005). Para ilmuan sosialpun belakangan ini telah mempelajari “kebahagiaan” dengan semangat yang menggebu. Awalnya mereka menyebut dengan “kesejahteraan subjektif” (subjective well-being). Hasil penelitianpun memperlihatkan adanya suatu kondisi semacam kebahagiaan personal. (Khavari, 2006). Kebahagiaan akan memberikan dampak positif yang besar dalam berbagai aspek kehidupan, yang mana akan mengarah pada hidup yang baik dan menunjukkan produktifitas yang lebih besar. Kebahagiaan juga akan mengarahkan manusia pada kesehatan, performansi kerja, hubungan sosial, dan perilaku lebih baik. (Khavari,2006)

Kebahagiaan akan mengarahkan manusia pada hubungan sosial dan hal ini berkaitan dengan bagaiman individu menjalin hubungan dengan orang lain.Dalam hubungan sosial membutuhkan adanya komunikasi, yaitu keterbukaan dan kejujuran (Fitriani,2012:8). Akan tetapi kenyataannya keterbukaan dan kejujuran sulit dilakukan dalam sebuah hubungan, dikarenakan mereka tidak mau menyakiti ataupun menyinggung perasaan satu sama lain danlebih memilih diam atau bercerita kepada orang lain dari pada mengungkapkannya. Hal ini bisa dilihat bahwa pada umumnya seseorang memang susah berkata jujur dan terbuka, sedangkan untuk mencapai kebahagiaan seseorang membutuhkan keterbukaan dan kejujuran antara satu dengan yang lain sehingga tidak ada yang disembunyikan. Untuk terbuka seseorang membutuhkan keterampilan dalam komunikasi, sehingga tidak ada rasa takut menyakiti ataupun menyinggung perasaan orang lain. mereka bebas mengekspresikan pendapatnya, mengutarakan apa yang di sukai, apa yang tidak disukai apa yang di inginkan, dan dirasakan terhadap orang lain. Untuk itu diperlukan adanya perilaku Asertif dalam sebuah hubungan sosial.

Chalhoun dan Acocella berpendapat bahwa asertif berarti mempertahankan hak-hak pribadi dan mengekspresikan perasaan-perasaan, pikiran serta keyakinan dengan cara yang jujur, terbuka, langsung dan tepat. Menjadi asertif berarti seseorang juga berperilaku jujur, sadar sepenuhnya dalam mewujudkan kebutuhan dan dorongan-dorongan pribadi tanpa merugikan hak-hak orang lain. (Fauziah: 2009:29)

Mahasiswa dalam tahap perkembangannya digolongkan sebagai remaja akhir dan dewasa awal, yaitu usia 18-21 tahun dan 22-24 tahun (Monks dkk., 2002: 260-262, dalam Fibrianti, 2009: 16). Dua kriteria yang diajukan untuk menunjukkan akhir masa remaja dan permulaan dari masa dewasa awal. Dalam kehidupan sosial remaja ditandai dengan gejala meningkatnyapengaruh teman sebaya dalam kehidupan mereka. Sebagian besar waktunyadihabiskan untuk berhubungan atau bergaul dengan teman-teman sebaya mereka.Dalam sebuah penelitian Santrock mengemukakan bahwa anak berhubungandengan teman sebaya 10% dari waktunya setiap hari pada usia 2 tahun, 20% padausia 4 tahun, dan lebih dari 40% pada usia antara 7 tahun sampai usia remaja (Desmita,2005: 219).

Mahasiswa angkatan 2013 masuk dalam kategori remaja akhir dan merupakan Mahasiswa Baru di Universitas UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, mereka dituntut untuk mulai beradaptasi dengan lingkungan baru dan teman-teman baru. Yang mana dalam hal ini teman sebaya mempunyai pengaruh lebih dari 40% dalam kehidupannya. Jika mahasiswa mempunyai sikap asertif dia tidak akan mengalami kesulitan dalam beradaptasi dengan lingkungan barunya, mudah dalam menempatkan diri dan mudah juga dalam mencari teman. Namun sebaliknya apabila sikap asertif tidak dimiliki oleh seseorang dia akan mengalami kesusahan dalam beradaptasi dengan lingkungan barunya, dan mengalami hambatan dalam perkembangannya. Seseorang yang memiliki sikap asertif tinggi ia selalu berfikir positif, melakukan aktifitas secara strategis, terarah, dan terkendali tanpa merugikan orang lain dan menyakiti orang lain.

Dari hasil wawancara dilapangan pada tanggal 22 Oktober 2013 dapat ditarik kesimpulan bahwa sebagian besar orang takut atau sulit mengungkapkan keinginan atau pendapatnya karena takut salah, takut menyinggung atau menyakiti hati orang lain dan bahkan tidak jarang dari mereka memilih diam, karena bagi mereka diam adalah jalan terbaik. karena jika diungkapkan mereka takut akan menyebabkan permusuhan atau pertengkaran diantara mereka. Sebagian dari mereka ada juga yang bercerita kepada temannya tanpa berani menegur langsung teman yang telah berbuat salah. Hal seperti ini pada akhirnya akan membuat mereka merasa tidak puas, tidak nyaman atau bahkan tidak bahagia dengan keadaan tersebut. Sedangkan kebahagiaan bisa mereka rasakan jika mereka saling jujur dan terbuka. Jika mahasiswa mampu bersikap asertif, mereka dapat mengungkapakan apa yang dirasakan, pendapatnya dan dapat pula memberikan masukan kepada temannya, dengan begitu kebahagiaan akan dia dapatkan yang mana dengan kebahagiaan seseorang akan merasakan kepuasan hidup yang dijalani, mampu bersikap ramah dalam lingkungan sosial, memiliki pola pikir yang positif.

Peneliti: Zahrotun Nihayah

>> Simpan full paper

Tanggapan Anda

Silahkan login di akun facebook anda jika ingin memberikan komentar/tanggapan